Posted by: Syukron Tanzilah | December 23, 2012

TERJEMAH QOSIDAH BURDAH (IMAM AL-BUSHIRI)

QOSHIDAH BURDAH

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Apakah karena teringat tetangga di kampung Dzi Salam, engkau menangis, meneteskan air mata darah
dari pelupuk matamu?

Atau karena angin yang berembus dari Kazhimah,
ataukah karena kilat yang menyambar dalam kegelapan dari Lembah Idham?

Mengapa kedua matamu tetap mengalirkan air mata bila engkau katakan “Berhentilah!”? Dan mengapa hatimu tetap gundah bila engkau katakan “Tenanglah!”?

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Apakah orang yang kasmaran menduga bahwa cinta dapat disembunyikan dalam deraian air mata dan kegundahan jiwa?
Kalaulah bukan karena cinta, tidaklah mungkin engkau teteskan air mata di atas pepuingan dan tak pula terjaga sepanjang malam karena mengingat pepohonan Bani dan Pegunungan ‘Alam.

Bagaimana engkau pungkiri rasa cinta setelah deraian air mata dan derita sakit menjadi saksi terhadapnya….

Dan kerinduan telah menorehkan dua garis air mata dan derita, seperti mawar kuning dan mawar merah
pada kedua pipimu.

Memang benar, bayangan orang yang kucinta datang dan membuatku tak dapat lelap dan cinta itu menghalangi berbagai kesenangan dengan derita.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Wahai yang mencelaku karena cinta Bani ‘Udzri, maafku untukmu. Bila engkau menyadari, tentu engkau tidak mencelaku.
Keadaanku telah jelas bagimu, rahasiaku pun tak tersembunyi dari si tukang dusta, dan sakitku tak jua terobati.

Engkau nasihati aku dengan tulus, namun aku tak menghiraukannya. Sungguh pecinta itu tuli dari orang yang mencemooh.
Sungguh aku menuduh nasihat sang uban mencemoohku,
padahal uban itu dalam nasihatnya amatlah jauh dari tipu daya.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Nafsu amarahku tak dapat menerima nasihat karena kebodohannya terhadap nasihat uban dan ketuaan.

Dan tak bersiap untuk berbuat baik dalam menjamu tamu yang datang berkunjung di kepalaku, dengan tanpa merasa malu.
Andaikan ‘ku tahu bahwa sungguh ‘ku tak memuliakannya,
tentu kusembunyikan rapat-rapat rahasiaku darinya.
Siapa gerangan yang membantuku mengendalikan nafsu dari kesalahan, sebagaimana liarnya kuda dapat terkendali dengan tali kekang.

Maka janganlah berharap terkekangnya nafsu dengan maksiat, sungguh makanan itu menguatkan nafsu orang yang rakus.
Nafsu itu ibarat seorang bayi. Jika engkau biarkan, tumbuhlah besar, ia terus menyusu. Dan bila engkau sapih, ia pun berhenti.
Maka hindarkanlah keinginannya dan waspadalah dari mempertuan nya. Sungguh nafsu itu, bila engkau pertuankan, hina dan menghinakan.
Peliharalah ia, karena nafsu itu dalam tingkah lakunya seperti hewan ternak. Bila berada di padang gembala,
janganlah engkau biarkan.

Berapa banyak kenikmatan membinasakan orang,
karena tidak mengetahui bahwa dalam makanan yang lezat terdapat racun.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Takutlah terhadap tipu daya lapar dan kenyang, karena adakalanya lapar itu lebih buruk daripada kenyang.
Dan curahkanlah air mata dari mata yang telah terpenuhi olehnya karena kedurhakaan, dan peganglah teguh benteng penyesalan.

Lawanlah hawa nafsu dan setan serta durhakailah keduanya. Meskipun keduanya menasihatimu, haruslah kau curigai.
Jangan patuhi keduanya, baik sebagai musuh maupun wasit, karena engkau paham tipu daya sang musuh dan wasit.

Aku mohon ampun kepada Allah dari berkata tanpa berbuat. Sungguh telah kunisbahkan perkataan ini
sebagai umpama keturunan bagi yang mandul.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Aku menyuruhmu berbuat kebaikan tapi aku tak melaksanakannya dan tak pula istiqamah di atasnya,
maka apalah artinya perkataanku kepadamu “Berlaku luruslah!”

Tidaklah aku mempersiapkan bekal ibadah sunnah sebelum kematian, dan tidak pula aku shalat selain
yang fardhu dan tidak pula berpuasa selainnya.
Aku telah menzhalimi sunnah seorang yang telah menghidupkan malam gulita hingga kedua telapak
kakinya mengeluhkan derita karena bengkak yang dideritanya.
Dan mengikat perutnya karena lapar serta melipat pinggangnya, nan mulia kulitnya, di bawah batu.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Padahal gunung emas yang tinggi menawarkan diri untuknya, namun ia menunjukkan diri terhadapnya dengan penuh percaya diri.

Keprihatinannya yang sangat memperkuat kezuhudannya terhadap dunia, sungguh keprihatinan itu tak mempengaruhi kema‘shumannya.
Bagaimana mungkin mengajak kepada dunia, keprihatinan seorang yang bila bukan karena dirinya tidaklah dunia diciptakan dari ketiadaan.

Muhammad pemimpin dunia dan akhirat, jin dan manusia, serta pemimpin dua bangsa: Arab dan Ajam.

Nabi kita penyeru kebaikan dan pencegah kemunkaran, maka tidak ada seorang pun yang lebih bisa dipercaya darinya dalam berkata “tidak” ataupun “ya”.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Dialah sang kekasih yang diharapkan syafa’atnya, dari setiap huru-hara yang menimpa.

Ia menyeru kepada Allah, maka orang-orang yang berpegang teguh dengannya, mereka berpegang teguh dengan tali yang tak ‘kan terputus.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Ia mengungguli seluruh nabi dalam rupa dan pekerti, dan tidak pula mereka menandinginya dalam ilmu dan kemuliaan.
Mereka semua mengambil dari Rasulullah SAW, baik seciduk dari lautan atau seteguk dari air hujan.
Mereka berdiri di hadapannya menurut kapasitas mereka, dari setitik ilmu atau segores hikmah.

Dialah yang sempurna makna dan rupanya, lalu dipilih sebagai kekasih oleh Tuhan, Pencipta manusia.

Ia disucikan dalam kebaikannya dari yang menyamai,
maka hakikat kebaikan pada dirinya tidak terbagi.
Tinggalkan dakwakan orang-orang Nasrani terhadap nabi mereka, dan berilah pujian sesukamu kepadanya dan berbuatlah sepatutnya.

Nisbahkanlah kepada sosoknya segala kemuliaan yang engkau kehendaki, dan nisbahkanlah pada derajatnya segala kebesaran yang engkau inginkan.

Sesungguhnya keutamaan Rasulullah Shollallahu’alayhi wa sallam tidaklah
berbatas hingga tak dapat diungkapkan oleh seseorang pun dengan kata-kata.

Andaikan mukjizat-mukjizatnya terlihat dama dengan keagungan derajatnya, niscaya namanya menghidupkan tulang-belulang yang telah hancur tatkala disebut.

Ia tidak menguji kita dengan hal-hal yang tak bisa terjangkau oleh akal, karena sangat mengharap hidayah kita, sehingga kita tidak ragu dan tidak pula bingung.

Semua orang tak mampu memahami hakikat Nabi Sollallahu’alayhi wa sallam. Maka bagi orang yang dekat ataupun jauh, tak terlihat darinya selain keagungan.

Ibarat matahari yang tampak kecil dari kejauhan bagi kedua mata dan menumpulkan pandangan bila berada di hadapan.
Bagaimanakah di dunia bisa diketahui hakikat Nabi Shollallahu’alayhi wa sallam, oleh orang-orang yang tidur nan merasa puas mengenal Nabi hanya dalam mimpi.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Karena setinggi-tinggi pengetahuan tentang Nabi Shollallahu’alayhi wa sallam, hanyalah mengetahui bahwa ia adalah manusia.
Dan bahwa ia adalah sebaik-baik makhluk Allah seluruhnya.

Semua mukjizat yang dibawa para rasul yang mulia, hanyalah pancaran cahayanya terhadap mereka.

Sungguh ia adalah matahari keutamaan dan mereka adalah bintang-bintangnya, yang memancarkan cahaya bagi manusia di kegelapan.

Alangkah mulia pribadi Nabi Shollallahu’alayhi wa sallam, yang dihiasi pekerti dengan keindahan yang memancarkan sinar wajah nan berseri.

Indah laksana bunga, dan mulia laksana purnama.
Kedermawanannya seluas samudera, dan cita-citanya sepanjang masa.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Seolah-olah dan memang ia adalah yang tiada duanya dalam kebesarannya di dalam pasukan dan para pelayan, saat engkau menjumpainya.

Seakan mutiara, nan tersimpan dalam kerang, keluar dari dua sumber, ucapan dan senyumnya.

Tiada wewangian yang menyamai tanah yang menyelubungi jasadnya, maka beruntunglah orang yang yang pernah mencium dan mengecupnya.

Hari kelahirannya mengungkapkan kesucian asal keturunannya, duhai seorang yang mulia awal dan akhirnya.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Hari ketika bangsa Persi berfirasat bahwa mereka diperingatkan akan datangnya malapetaka dan
kehancuran.

Malam itu singgasana Kisra porak-poranda seperti porak-porandanya para sekutu Kisra terpecah belah.
Api sesembahan padam karena berduka atas apa yang terjadi, dan sungai pun tak mengalir karena kesedihan.

Warga kota Sawah pun merana karena danaunya telah mengering, dan orang yang datang di saat dahaga pun kembali dengan kemarahan.
Karena sedih, api seakan-akan air nan basah, dan air pun seakan-akan api nan membara.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Jin-jin berbisik, cahaya terpancar, dan kebenaran pun tampak dari makna dan perkataan.

Orang-orang kafir itu buta dan tuli sehingga khabar gembira itu tiada didengar dan kilat peringatan itu tiada dipikirkan.
Setelah dukun mereka mengkhabarkan bahwa agama mereka yang bengkok tidak akan berdiri tegak.
Dan setelah mereka melihat dengan nyata batu-batu api nan berguguran di cakrawala sebagaimana tumbangnya berhala-berhala di muka bumi.
Sampai-sampai setan-setan berlarian menjauhi jalan wahyu, mengikuti jejak kawannya yang tungganglanggang karena ketakutan.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Seakan-akan mereka adalah pasukan Abrahah yang tunggang-langgang atau pasukan yang dilempari dengan batu dari kedua telapak tangan Nabi SAW.
Lemparan batu yang telah dibacai tasbih pada kedua telapak tangannya, seperti terlemparnya orang yang senantiasa bertasbih dari mulut ikan yang menelannya.

Pepohonan datang dengan bersujud karena panggilannya,
berjalan dengan dahan tanpa telapak kaki, kepada Nabi Shollallahu’alayhi wa sallam.
Seolah-olah dahan-dahan itu menggoreskan tulisan, yang ditulis oleh rerantingan dengan tulisan nan indah di tengah jalan.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Seperti awan, ke mana pun ia berjalan, melindunginya dari panas matahari di siang hari.

Aku bersumpah demi Tuhan rembulan yang terbelah, karena sungguh padanya terdapat nisbah dari terbelahnya hatinya sebagai nisbah sumpah yang benar.

Dan demi apa yang dihimpun oleh Gua Tsur dari insan terbaik dan insan nan dermawan pada saat setiap mata orang-orang kafir buta darinya.

Padahal insan nan benar dan insan pembenar itu tidak meninggalkan gua, sedang mereka berkata, “Tidak seorang pun dalam gua.”

Mereka beranggapan, merpati dan laba-laba tidak akan menenun sarang dan mengeram, dengan adanya sebaik-baik makhluk.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Perlindungan Allah mencukupi dari baju besi berlapis dan dari benteng-benteng yang tinggi.
Tidaklah masa menzhalimiku pada suatu hari lalu aku memohon perlindungan kepadanya, kecuali aku mendapatkan perlindungan itu darinya nan tak terhinakan.

Dan tidaklah aku memohon kecukupan dunia-akhirat dari tangannya, kecuali aku mendapatkan kemurahan dari sebaik-baik pemberi.

Janganlah engkau ingkari wahyu dari mimpinya, sungguh ia memiliki hati yang tak tidur di saat kedua matanya terpejam.

Demikian itu pada saat sampainya kenabiannya, dan tidaklah diingkari hal itu terjadi dalam keadaan mimpi.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Mahasuci Allah, tidaklah wahyu diperoleh dengan usaha dan tidaklah seorang nabi dinisbahi dengan kedustaan dalam hal keghaiban.
Berapa banyak telapak tangannya menyembuhkan orang yang sakit dengan usapannya dan melepaskan penderita dari cengkeraman kegilaan.

Doanya menghidupkan tahun nan putih, sehingga
menyerupai putihnya bulu di wajah kuda pada musimmusim nan hitam.

Karena awan yang datang membawa hujan, sampai engkau mengira danaunya adalah gelombang ombak atau air bah dari Lembah ‘Arim.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Biarkanlah daku dan untaian syair-syairku tentang mukjizat Rasulullah Shollallahu’alayhi wa sallam yang begitu terang seterang api penyambutan tamu di atas gunung yang tinggi.

Karena mutiara itu bertambah indah bila dalam untaian, namun tidaklah berkurang pula kadarnya meski ia tak beruntai.

Maka sepanjang harapan para penyanjung Nabi Shollallahu’alayhi wa sallam semata tertuju kepada apa yang ada pada dirinya dari akhlaq dan tabiatnya.

Di antara mukjizatnya adalah ayat-ayat ketetapan dari Tuhan, Yang Maha Pengasih, yang bersifat baru (dari segi lafaznya) dan qadim (dari segi maknanya) sebagai sifat Tuhan, Yang bersifat dengan kiqadiman.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Ia tak terikat dengan zaman dan mengkhabarkan kepada kita hari kebangkitan, ihwal kaum ‘Ad (kaum nabi Hud) dan juga kaum Iram (kaum nabi shaleh).

Ayat-ayat itu kekal di antara kita, maka mengungguli semua mukjizat para nabi, karena mukjizat mereka datang tapi tidak abadi.

Mengandung hikmah dan ketetapan, tidak meninggalkan kesamaran bagi orang-orang yang menentang kebenaran, dan tidak pula membutuhkan hakim.

Tidaklah ayat-ayat itu diperangi, melainkan musuh yang paling memusuhinya akan kembali kepadanya dengan tunduk, setelah peperangan.
Balaghahnya menangkis dakwaan penantangnya, seperti tangkisan pencemburu menangkis tangan orang yang nakal dari mahramnya.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Ia memiliki berbagai makna laksana gelombang samudera dalam geloranya, dan melebihi mutiaranya dalam keindahan dan nilainya.

Tak terbilang dan tiada terhingga keajaibannya, dan tidak pula menimbulkan kebosanan dengan memperbanyak membacanya.
Sejuk karenanya mata orang yang membacanya, maka kukatakan padanya, “Sungguh engkau memperoleh tali Allah, maka berpegang teguhlah.”

Jika engkau membacanya karena takut terhadap panasnya Neraka Lazha, niscaya ayat-ayat itu akan memadamkan panasnya Neraka Lazha dengan sumber airnya yang sejuk.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Ayat-ayat itu laksana telaga yang memutihkan wajah orang-orang yang durhaka, sedang mereka datang ke telaga itu sungguh seperti arang.

Dan laksana shirath dan mizan dalam keadilan, maka keadilan selainnya pada manusia tidaklah tegak.

Janganlah engkau heran kepada si dengki yang senantiasa mengingkarinya dengan pura-pura tidak mengetahui kebenarannya, padahal ia sorang cerdik pandai yang luas pemahamannya.

Sungguh mata itu mengingkari sinar matahari karena sakit, dan mulut karena sakit pun mengingkari segarnya air.

Duhai sebaik-baik insan yang teras kediamannya senantiasa dituju orang-orang yang rindu akan kebajikan dengan berjalan kaki dan juga menunggangi unta nan perkasa.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Duhai insan yang menjadi tanda terbesar bagi orang yang ingin mengambil pelajaran. Duhai insan yang menjadi anugerah teragung bagi orang yang mendapatkan karunia.

Engkau berjalan pada suatu malam dari satu tempat suci ke tempat suci yang lain, laksana berjalannya purnama di malam gelap-gulita.

Engkau terus naik hingga sampai pada tingkatan tertinggi, sedekat jarak antara dua busur yang tidak akan dicapai seorang pun dan tidak pula diharapkan.

Semua nabi dan rasul mengutamakanmu karena derajat itu, sebagaimana diutamakannya tuan atas pelayan.

Engkau lewati tujuh lapis langit melewati mereka dalam rombongan nan agung, sedang engkau pemegang benderanya.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Sampai ketika engkau sudah tak lagi meninggalkan batas ketinggian dalam kedekatan bagi orang yang mencarinya dan tidak pula pijakan bagi orang yang ingin menggapainya.

Maka engkau telah meng-khafadh-kan semua kedudukan dengan idhafah, karena engkau dipanggil dengan rafa seperti alam mufrad.
Agar engkau mendapatkan hubungan kedekatan yang teramat tertutup dari segala pandangan dan sirr yang teramat tersembunyi.

Dan engkau pun telah mendapatkan semua kebanggaan yang tiada menyamai, serta melewati semua kedudukan nan tiada menandingi.

Teramat agung derajat yang engkau terima dari segala kedudukan yang mulia, dan tiada mungkin orang lain mencapai karunia-karunia yang engkau dapatkan.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Khabar gembira bagi kita, semua umat Islam, sungguh kita memiliki tiang yang tak akan pernah runtuh sebagai pertolongan dari Allah SWT.

Ketika Allah menamai penyeru kita dengan sebutan rasul paling mulia karena ketaatan kepada-Nya, kita adalah umat yang paling mulia.

Berita pengangkatannya sebagai nabi membuat takut hati para musuh, seperti raungan singa yang membuat takut kumpulan kambing yang lengah.

Rasulullah Shollallahu’alayhi wa sallam senantiasa menghadapi mereka dalam setiap peperangan, sampai mereka menyerupai daging yang berada di atas tumpuan karena tusukan.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Mereka berharap melarikan diri dari Rasulullah Shollallahu’alayhi wa sallam,
bahkan karenanya sangat berharap tubuh mereka terbang bersama elang dan burung bangkai.

Malam-malam berlalu sedang mereka tak lagi mengetahui bilangannya, selama bukan malam-malam pada bulan suci.

Seakan-akan agama adalah tamu yang singgah di halaman umat Islam, bersama semua pembesar yang amat berselera terhadap daging para musuh.

Mengerahkan lautan pasukan di atas unta-unta yang perkasa, yang mengirimkan gelombang bala tentara, yang berkecamuk.

Dari setiap hamba nan taat dan merindukan balasan dari Allah, yang memerangi kekufuran dengan senjata nan terhunus.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Sampai agama Islam, dengan perjuangan para sahabat, setelah keasingannya, menjadi penghubung persaudaraan.

Terjaga senantiasa dari orang-orang kafir oleh seorang ayah dan suami, sehingga tak akan pernah menjadi yatim dan tidak pula menjadi janda.
Para sahabat ibarat gunung, tanyailah mereka tentang peperangan yang mereka ikuti, apa yang orang saksikan dari para sahabat dalam setiap peperangan.

Dan tanyailah Hunain, tanyailah Badar, dan tanyailah Uhud tentang berbagai serangan dan gempuran dari mereka, yang lebih dahsyat dari bencana yang besar.

Ingatlah para penghunus pedang nan merah oleh lumuran darah setelah menebas hitamnya rambut nan terurai menutupi leher para musuh.

Dan para penulis dengan pena, tidaklah pena-pena mereka menyisakan satu sisi tubuh musuh tanpa torehan.

Ksatria yang mahir dalam senjata memiliki ciri yang membedakannya dan mawar pun berbeda dari bunga salam dengan cirinya.
Angin kemenangan membawakan berita keksatriaan para sahabat sehingga engkau menduga setiap ksatria itu ibarat bunga dalam kelopaknya.

Di atas punggung kuda, mereka ibarat pohon ruba, karena kukuhnya keyakinan mereka dan bukan karena kokohnya pelana.

Hati para musuh beterbangan, takut karena kegagahan para sahabat, sehingga tak dapat lagi membedakan anak kambing dan ksatria nan perkasa.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Dan siapa pun yang kemenangannya dengan sebab Rasulullah Shollallahu’alayhi wa sallam, bilapun singa menjumpainya di hutan, niscaya singa itu pun diam tak bergerak.

Engkau tidak akan melihat seorang wali yang tak mendapatkan pertolongan dengan sebab Rasulullah SAW, dan tidak pula musuh yang tidak terkalahkan.

Ia tempatkan umatnya dalam naungan agamanya, seperti singa bersama anak-anaknya tinggal dalam hutan.

Berapa banyak kalimat Allah menang atas perdebatan para ahli debat yang meragukan kenabiannya, dan berapa banyak argumen telak mengalahkan yang menantangnya.

Cukuplah bagimu mukjizat ilmu pada seorang yang ummi pada masa Jahiliyah dan mukjizat pendidikan di masa yatimnya.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Daku melayaninya dengan pujian untuk menghapus dosa-dosa umurku yang telah lalu dalam syair dan pelayanan kepada penguasa.
Karena keduanya mengalungiku dosa-dosa yang ditakutkan siksanya, seakan-akan dengan keduanya aku adalah ternak yang dijadikan kurban.
Kuturuti masa muda dengan dua keadaan itu, namun tidaklah aku alami selain dosa-dosa dan penyesalan.
Alangkah ruginya diri ini dalam perdagangannya, tidak membeli agama dengan dunia dan tidak pula menawarnya.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Barang siapa menjual barangnya yang akan datang dengan tukaran kontan(mnjual agama dgn dunia), amat jelaslah kerugiannya dalam jual-beli.

Bila pun daku berbuat dosa, tidaklah janji setiaku dengan Nabi Shollallahu’alayhi wa sallam batal dan tidak pula tali hubungannkuterputus.
Karena aku memiliki jaminan darinya dengan penamaanku Muhammad dan ia adalah orang yang paling menjaga jaminannya.

Bila di akhirat nanti ia tak menolongku karena kemurahannya,katakanlah padaku, “Wahai orang yang tergelincir kakikanya!”

Mustahil baginya menolak seseorang yang mengharapkan kemurahannya atau pulang orang yang meminta perlindungannya dengan tidak terhormat.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Dan sejak kucurahkan pikiranku pada pujian-pujian kepadanya, kudapatkan dirinya sebagai sebaik-baik pemelihara bagi keselamatanku.

Kekayaannya tak akan pernah meluputkan tangan nan papa, sungguh hujan itu menghidupkan bunga-bunga di tempat-tempat yang tinggi.

Tidaklah kuharapkan bunga dunia, yang dipetik oleh kedua tangan Zuhair bin Abi Salmah dengan pujiannya terhadap Harim bin Sinan bin Harits Al-Muzaniy.

Wahai makhluk yang paling mulia, tiada seorang pun yang dapat aku bersandar padanya selain dirimu di saat turunnya bencana yang menimpa seluruh makhluk.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Wahai Rasulallah, tidak akan berkurang derajatmu karena diriku, pada saat Tuhan, Yang Maha Pemurah, bertajalli (menampakkan keagungannya) dengan nama Yang Maha Pendendam.

Karena sesungguhnya di antara kemurahanmu adalah dunia dan madunya (akhirat), dan di antara ilmumu adalah ilmu tentang Lauhul Mahfuzh dan qalamnya.

Duhai jiwaku, janganlah engkau putus asa karena dosa besar, sungguh dosa-dosa besar itu dalam ampunan Allah, sama halnya seperti dosa-dosa kecil.

Semoga rahmat Tuhanku saat dibagikan akan datang berdasarkan hitungan dosa dalam pembagiannya.

Wahai Tuhanku, jadikanlah harapku tiada tertolak, dan jadikanlah hisabku tiada tertinggal dari rahmat dan ampunan-Mu.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Belas kasihilah hamba-Mu ini di dunia dan akhirat.
Karena sungguh di saat datangnya petaka, pupuslah kesabarannya.

Perkenankanlah turunnya gumpalan awan-awan shalawat nan abadi dari sisi-Mu atas Nabi dengan hujan nan deras lagi tiada henti.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk

Selama angin Shaba berembus menggoyangkan pohon-pohon Bani, dan selama para penggembala menghibur untanya dengan kidung nan merdu.

Kemudian keridhaan Allah Subhanahu wa Ta’ala semoga terlimpah kepada Abu Bakar, Umar, Ali, dan Utsman, yang pemurah.

Dan juga keluarga, sahabat, kemudian para tabi‘in, karena merekalah ahli taqwa, bersih, penyantun, lagi pemurah.

Wahai Tuhanku, dengan wasilah Mushthafa Rasulullah Shollallahu’alayhi wa sallam, sampaikanlah sagala maksud tujuan kami,
dan ampunilah kami atas dosa-dosa yang telah lalu, duhai Tuhan, Yang mahaluas kemurahan-Nya.

Ampuni pula, wahai Tuhanku, semua umat Islam dengan apa yang mereka baca di Masjidil Aqsha dan Masjidil Haram.

Dengan keagungan Tuhan, Yang rumah-Nya menjadi tempat suci dan nama-Nya menjadi sumpah terbesar.

Inilah syair-syair Burdah bagi Nabi pilihan, sungguh telah berakhir. Maka segala puji bagi Allah, di awal dan di akhir.

Bait-baitnya sebanyak seratus enam puluh, lapangkanlah kedukaan kami dengannya, wahai Tuhan,
Yang mahaluas kemurahan-Nya..


Responses

  1. Barokallohufik, jazakalloh kher ya akhy. Semoga terjemah ini bermanfaat sbg jalan menuju mahabbah kdp beliau Nabi Muhammad Saw


Tinggalkan Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: